10 hal yang bikin kangen sama Indonesia

Kalau ke luar negeri dalam waktu yang lama, kira-kira apa yang paling Anda kangenin dari Indonesia dan setelah berapa lama? Kalau liburan ke luar negeri seminggu sih masih belum berasa karena masih semangat-semangatnya mencoba hal baru. Dua minggu baru baru mulai crancky, dan semakin parah setelah berbulan-bulan.

indonesia, backpacker, bromo, semeru, kerinci, medan, palembang, lampung, wisata, jakarta, pulau seribu, bandung, tangkuban perahu, jogja, yogya, malang, surabaya, bali, denpasar, lombok, makasar, Raja Ampat,

Selain kangen sama keluarga dan teman di Indonesia, menurut saya ada beberapa hal lainnya:
  1. Makanan
Emang ada makanan yang lebih enak daripada makanan Indonesia? Sebagai WNI tentu setuju, mungkin karena seumur hidup sudah terbiasa dengan segala macam bahan dan bumbu khas Indonesia. Kalau pun tidak bisa memasak sendiri, kita sudah tahu bisa cari makanan itu ke mana dan tahu harganya. Makanan negara lain memang (ada yang) enak, tapi kalau setiap hari selama seminggu ya eneg juga, apalagi berbulan-bulan!
  1. Bau yang khas
Satu lagi efek lama nggak makan makanan non-Indonesia: saya tidak mengenali bau kentut dan boker yang familiar itu! Hehehe! Tapi bau-bau lain juga berbeda dan kadang bikin kangen. Seperti bau tanah basah abis hujan dan bau bensin di SPBU.
  1. Bantal Guling
Ternyata berpisah dari kebiasaan berpuluh tahun pake bantal guling itu berat! Kalau cuma menginap di hotel (yang 99,9% nggak ada guling meski di hotel Indonesia) beberapa hari sih nggak kerasa, tapi kalau udah lama, waaa… rasanya ada yang hilang! Waktu saya tinggal di Filipina, saya sampe bawa guling sendiri dari Indonesia. Tapi pas RTW setahun, tentu nggak bisa. Mana di hostel cuman dapet bantal sebiji doang. Nggak ada yang bisa dipeluk..  hiks.
  1. Ojek
Di negara maju, transportasi umum memang sangat baik. Tapi haltenya sering berada jauh dari penginapan/obyek wisata. Saya sih senang jalan kaki, tapi kalau pas musim dingin atau pas cuaca panas-panasnya saya kangen banget sama ojek! Mau naik taksi takut mahal.
  1. Taksi yang bagus dan terjangkau
Mungkin ini hanya berlaku di Jakarta, tapi yang jelas taksi kita itu yang terbagus di dunia dengan harga yang terjangkau. Taksi di negara maju boleh deh pake mobil merk mahal, tapi harga argonya juga supermahal! Taksi di Amerika Latin, huu.. boro-boro bagus, ada argonya juga nggak!
  1. Matahari yang konsisten
Betapa berbahagianya kita yang dapat menikmati sinar matahari 365 hari setahun; everyday is summer! Setiap hari pun terbit dan terbenam pada jam yang sama, paling beda-beda di menit. Saya pernah di Polandia mendekati winter, matahari terbenam jam 15.30 sore. Sebaliknya, pernah di Chile saat summer, matahari terbenam jam 22.30 malam. Rasanya jadi linglung, makan malam yang biasanya jam 19.00 terasa terlalu malam di Polandia dan terlalu sore di Chile. Mau jalan-jalan rasanya udah kemalaman sehingga ingin cepat-cepat pulang, sebaliknya mau tidur malam kok matahari masih terang benderang. Hidup rasanya jadi aneh!
  1. Azan
Meski kadang terlalu berisik, tapi ternyata bikin saya kangen juga. Kalau sedang di negara yang penduduknya mayoritas Muslim sih nggak kerasa, tapi setahun di Filipina dan RTW sama sekali saya nggak denger! Lha, selama setahun itu aja saya cuma lihat masjid sekali.
  1. Ayam berkokok
Anak Jakarta zaman sekarang mungkin udah nggak pernah dengar suara ayam berkokok di pagi hari. Tapi dari kecil sampai sekarang saya terbiasa dengan suara ayam berkokok di pagi hari. Suaranya ternyata bikin kangen!
  1. Tisu
Sadar nggak bahwa kualitas tisu di Indonesia adalah yang terbaik? Bahkan lapisan tisu gulungnya aja sampe tiga lembar! Menurut saya, kualitas tisu Indonesia paling baik sedunia yang tersedia di toilet umum. Di negara maju aja tisu toilet umumnya berbahan mirip kertas yang saking kasarnya bikin pantat sakit. Perhatiin deh, penggunaan tisu di Indonesia itu luar biasa banyaknya. Di setiap meja restoran, bahkan warung, disediakan tisu – minimal tisu gulung. Padahal sebenarnya itu nggak baik karena telah memotong banyak pohon dan di negara kita nggak jelas apakah ditanam kembali dengan benar.
  1. Pijat enak dan murah
Bukan cuma saat badan pegal dan pergi ke panti pijat atau panggil ke rumah, tapi saya juga sering ke salon untuk krimbat, facial, manikur dan pedikur. Udah enak, harganya pun terjangkau! Pas traveling ke luar negeri, pijat dan nyalon jadi barang mewah. Nah, kalau pas tinggal lama di suatu negara baru deh saya sakau. Selama di Filipina, saya pernah beberapa kali ke panti pijat karena kepepet, itu pun sambil nangis karena mahal. Pas RTW sempat cari-cari salon/panti pijat, tapi harganya mahal nggak karu-karuan! Selama setahun pernah coba pedikur doang di Kolombia, itu pun nggak pake dipijat kakinya. Sumber : naked-traveler
Kalau menurut Anda yang pernah tinggal lama di luar negeri, kangennya sama apa ya? 

Previous
Next Post »